Perlakuan dan Tuduhan ke Evan Dimas-Ilham Mudin Sangat Tidak Adil

by
Evan Dimas - Ilham Mudin

Lintasbengkulu.com, Bola – Pelatih Bhayangkara FC, Simon McMenemy, mengecam perlakuan dan tuduhan yang dialamatkan pada Evan Dimas serta Ilham Udin Armaiyn akibat keputusan mereka memperkuat Selangor FA.

Kedua pilar andalan klub berjulukan The Guardians itu memutuskan mencoba peruntungan baru di Negeri Jiran pada awal bulan lalu.

Bukannya mendapat apresiasi dan dukungan, kepindahan ini malah menimbulkan polemik.

Ketua Umum PSSI, Edy Rahmayadi, sempat melarang keduanya pindah ke Liga Super Malaysia karena khawatir berbenturan dengan kepentingan timnas Indonesia menuju Asian Games 2018.

Belakangan, pasca-pertemuan antara PSSI dengan manajemen Selangor FA tengah pekan ini, konflik akibat kepindahan keduanya dinyatakan telah selesai.

“Selangor FA akan mengikuti arahan dari Ketua Umum PSSI terkait penyesuaian jadwal dan durasi pelepasan pemain yang nantinya akan ditetapkan PSSI, saya berterima kasih atas sambutan dan jamuan terhadap kunjungan saya ini,” ucap Presiden Selangor FA yang juga Deputi Presiden Federasi Sepak Bola Malaysia, Dato Sri Subahan Kamal.

Adapun Simon McMenemy menganggap perlakuan yang diterima Evan Dimas maupun Ilham Udin akibat keputusannya sungguh tidak beralasan.

“Tekanan yang mereka dapatkan untuk tidak pergi ke Malaysia sangat tidak adil dan mungkin ilegal. Menyebut mereka tidak nasionalis, apalagi menuduh sebagai pengkhianat, membuat saya ingin meninggalkan negeri ini bila ada yang mengatakan hal serupa pada saya,” ucap Simon McMenemy kepada BolaSport.com.

Simon mengajak publik berpikir ulang soal perlakuan terhadap Evan Dimas maupun Ilham Udin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *